Minggu, 21 Februari 2016

FRIENDZONE

Kamu pernah ngalamin ini.? kalo gue sih sering, dimana yang awalnya cuma temenan lama kelamaan jadi ngarep bisa jadian, tapi dia cuma anggap kita sebagai teman atau sahabat dia doang, nyes banget nggak tuh. Udah lama ngarep, mendem dan nyimpen rasa, disaat rasa itu kita ungkapin, dia malah bilang 'memang sih aku nyaman sama kamu, aku sayang sama kamu, tapi cuma sebagai teman atau sahabat, maaf ya aku nggak bisa terima kamu' mau gimana lagi coba kalo dah kaya gitu. :')

Hal kaya gitu tuh yang disebut 'friendzone', disaat kita nyaman sama dia, kita berfikir kalo dia punya rasa sama kita dan akhirnya apa.? ngarep yang terjadi. Salah juga sih terlalu ngarep, soalnya kita nggak pernah tau apa yang dia rasain, yang kita tau dia hanya seseorang yang selalu ada buat kita dan kita nggak tau apa tujuan dia kaya gitu ke kita.

Tapi gimana nggak ngarep coba, dia perhatian, bikin kita nyaman, selalu ada buat kita, selalu dengerin keluh kesah kita, dan dia udah kaya pacar sendiri. Iya kaya pacar sendiri, karena kita sering makan bareng, jalan bareng, foto bareng, yah yang begitu-begitu lah. Yang kita rasa itu hal yang nggak biasa, bukan kaya temen, bahkan hal yang kaya gitu juga bukan kaya sahabat, itu lebih dari sahabat.

Kalo dirasain ya sakit, tapi kalo difikir-fikir ya kita juga sih yang salah terlalu ngarep. Sedangkan memang diantara kita nggak ada komitmen buat jadian bahakan berfikir gitu pun nggak (awalnya). Jadi jangan salahin dia atau nyalahin orang lain, itu cuma masalah waktu dan keadaan. Karena waktu perasaan itu muncul dan karena keadaan kita bisa jadi ngarep.

Sekarang ambil positifnya aja deh, kalo pacaran kita bisa putus, kalo putus kita mungkin bisa jauhan bahkan musuhan sama dia, kalo udah putus jarang banget ada yang bisa baik-baik aja, kalo bisa baik-baik juga pasti ada rasa yang ngeganjel. Nah kalo sahabat atau temen, mungkin kita bisa lebih nyaman ngejalaninnya, nggak ada aturan dan jarang ada brantem-brantem karna hal yang nggak jelas. Iya nggak.? :)

Nikmatin masa-masa pertemanan dan persahabatan itu, jangan terlalu ngarep dan terlalu berfikir yang gimana-gimana. Jaga dia kalo memang kita bener-bener sayang sama dia, buat dia bahagia, nyaman, dan aman. Kalo memang dia jodoh kita, setidaknya kita udah jaga dia dari awal dan buktiin dari awal kalo kita bener-bener sayang sama dia lebih dari seorang temen dan sahabat. Jodoh pasti bertemu, dan jodoh nggak mungkin jauh-jauh dari kita, bisa jadi dia adalah sahabat kita atau seseorang yang memang udah lama kita suka. :)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar